Home Bisnis PEMERINTAH AKUI KINERJA PERDAGANGAN BELUM OPTIMAL

SN Jakarta – Pemerintah mengakui kinerja perdagangan belum optimal di mana hingga semester pertama 2018 neraca perdagangan masih defisit.

“Kinerja perdagangan kita bisa dibilang kurang menggairahkan. Dari enam bulan pertama, empat bulan masih isinya defisit,” kata Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan dalam acara Gathering Eksportir Indonesia Fasilitas Fiskal untuk Peningkatan Ekspor Nasional di Kantor Pusat Ditjen Bea Cukai Jakarta, Selasa (7/8).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), neraca perdagangan Indonesia mengalami surplus 1,74 miliar dolar AS pada Juni 2018. Namun, neraca perdagangan Indonesia sepanjang semester satu 2018 tercatat masih defisit 1,02 miliar dolar AS, dibanding semester satu 2017 yang mencatat surplus besar mencapai 7,66 miliar dolar AS.

Secara kumulatif, nilai ekspor Indonesia Januari-Juni 2018 mencapai 88,02 miliar dolar AS atau meningkat 10,03 persen dibanding periode yang sama tahun 2017 80 miliar dolar AS.

Oke menuturkan performa ekspor memang masih perlu terus ditingkatkan terutama pergeseran dari produk ekspor berbasis sumber daya alam menjadi produk ekspor manufaktur.

Menurutnya, selama lima dekade terakhir, ekspor masih didominasi produk-produk primer atau berbasis sumber daya alam.

“Kalau terjadi surplus perdagangan, itu hanya karena nilai komoditasnya saja yang naik. Bukan bergeser dari primer ke manufaktur atau produk yang bernilai tambah tinggi. Itu harus kita geser, jangan produk primer saja yang diekspor,” kata Oke.

Oke menyebutkan saat ini struktur permintaan pasar dunia sebanyak 81 persen adalah produk manufaktur, dan sisanya 19 persen produk primer.

“Jadi kalau kita masih ekspor produk primer, berarti kita belum memanfaatkan permintaan yang tinggi sekali dari dunia untuk produk manufaktur. Ekspor kita sekarang 53 persen manufaktur, 47 persen primer,” ujar Oke.(Iqp/End)

loading...

Balasan