Home News Kodam Jaya Dukung Pepadi Gelar Festival Dalang Bocah

Siarannews- Saat ini kesenian tradisional di Indonesia mulai ditinggalkan oleh generasi muda negeri ini, hal tersebut dikarenakan masuknya berbagai kebudayaan dari luar negeri melalui berbagai media.

Banyak generasi muda yang tidak mengetahui kesenian tradisional seperti karawitan, gamelan, dan juga wayang baik itu wayang kulit, wayang orang maupun wayang golek.

Padahal dalam sebuah wayang dapat diambil nilai pendidikan “budi pekerti” yang sangatlah penting bagi kehidupan. Nilai-nilai wayang akan menjadi sarana pendidikan budi pekerti bagi anak – anak bangsa.

Dengan budi pekerti yang unggul diharapkan Indonesia mampu berdiri sejajar dengan bangsa – bangsa lain. Menyikapi hal tersebut, tentunya Persatuan Pedalangan Indonesia (PEPADI) Pusat bekerja sama dengan Taman Mini Indonesia Indah (TMII) serta didukung oleh Kodam Jaya/Jayakarta menyelengarakan Festival Dalang Bocah dan Festival Dalang Muda Tingkat Nasional.

Dengan mengangkat tema “Dalang Go Digital” Festival Dalang Bocah serta Muda Tingkat Nasional Tahun 2018 ini akan digelar pada tanggal 20-23 September 2018 di Panggung Candi Bentar dan Panggung Putro Pendowo TMII, Jakarta Timur.

Konferensi Pers kali ini dihadiri oleh Kepala Penerangan Kodam Jaya Kolonel Inf Kristomei Sianturi, Ketua Umum Pepadi Pusat Kondang Sutrisno , Ketua III Pepadi Teguh Cakra sebagai Ketua panitia dan Nanang selaku Praktisi/Pelaku seni muda yang berkarya di bidang seni Pendalangan serta perwakilan masyarakat yang mencintai seni Wayang, Bertempat di Ruang Ops Kominfo, Jakarta Pusat, Selasa (18/09).

Dalam kegiatan ini disampaikan oleh Ketua PEPADI bahwa kegiatan ini diselenggarakan dalam rangka turut mensukseskan program pemerintah tahun 2020 Indonesia sebagai “The Digital Energy of Asia”. Dari dasar itulah dunia pedalangan juga mengadopsi kebijakan tersebut dengan gerakan “Dalang Go Digital” guna memperluas promosi pedalangan di jagad maya dan juga sebagai media pembelajaran bagi masyarakat pecinta wayang serta media pertukaran informasi antar Dalang.

Festival Dalang Bocah dan Festival dalang Muda rencananya akan diikuti oleh 59 perwakilan dalang anak dan muda dari seluruh Indonesia dengan menampilkan berbagai jenis wayang yang berkembang di daerahnya yaitu wayang kulit Purwa Jawa (gaya Surakarta, Yogyakarta, Jawa Timuran, Banyumas Cirebon, Banjar, Betawi), wayang golek (Purwa, Menak).

“Wayang sebagai media komunikasi yang dapat digunakan sebagai sarana penyampaian informasi, pentingnya perdamaian, soliditas dan persatuan Bangsa kepada masyarakat luas,”tegas Kapendam Jaya saat Konferensi Pers tersebut. (Pendam Jaya/Mal)

loading...

Balasan