Home Daerah Cegah Radikalisme, FKUB dan Polres Grobogan siap jadi proyek percontohan

SN Grobogan, Jawa Tengah – Kepolisian Resor Kabupaten Grobogan, Provinsi Jawa Tengah bersama Forum Kerukunan Umat Beragama siap menjadi proyek percontohan dalam penerapan tindakan serta program pencegahan dini radikalisme dan intoleransi.

“Pastinya kami siap, kami siap dari Grobogan sebagai pilot project karena kami di sini melihat bahwa toleransi umat beragama disini sangat luar biasa,” kata Kapolres Grobogan AKBP Ronny Tri Prasetyo, di Grobogan, Jumat.

Terkait dengan radikalisme, Ronny mengatakan pihaknya melakukan berbagai langkah untuk mencegahnya, yang pertama dengan membentuk dan menjaga keaktifan Forum Kerukunan Umat Beragama sampai tingkat kecamatan.

Kemudian, melakukan pendekatan terhadap masyarakat mempererat antar umat beragama dengan berbagai kegiatan bersama, kunjungan rutin ke tokoh dan umat, serta melakukan pendataan dan pemantauan terhadap setiap pendatang baru.

“Untuk mengetahui latar belakang dari pendatang. Dan kami mendata secara keseluruhan sambil mengecek dari E-KTP yang ada,” katanya

Selanjutnya untuk menanamkan semangat toleransi dan mencegah paparan paham radikal terhadap warga, khususnya generasi milenial, kepolisian setempat gencar memberikan sosialisasi pendidikan ke sekolah-sekolah, dan juga menginisiasi pembentukan generasi muda lintas agama.

“Setiap kegiatan, acara, mengajak para pemuda kita untuk menjalin toleransi umat beragama. Dengan adanya itu maka paham radikalisme yang ada dan akan masuk di semua sektor akan dapat kita cegah,” ucap Ronny.

Sementara itu, Ketua FKUB Kabupaten Grobogan, Muhammad Toha Karim Amrullah menambahkan kabupaten itu membentuk FKUB sampai ke tingkat kecamatan tujuannya agar dapat memberikan penanganan dan langkah antisipasi lebih cepat kalau muncul bibit konflik SARA.

“Ya kita lebih segera bisa tahu kondisi di daerah. Kalau hanya di tingkat kabupaten kan, belum tentu tahu karena pengurus tingkat kabupaten kota saja, dengan adanya FKUB kecamatan, lebih mudah kita komukasikan, semua punya nomor telepon tersimpan,” ujar Toha.(Red)

loading...

Balasan